Buya HAMKA – Akmal Sjafri

 

Buya adalah sebutan kehormatan untuk seorang guru di Ranah Minang. HAMKA adalah nama pena dari Haji Abdul Malik Karim Amrullah. Beliau adalah salah satu ulama besar yang pernah dimiliki oleh Bangsa Indonesia dengan berderet prestasi dan sebutan perannya. Beliau adalah ayah, ulama, guru, politisi, filsuf sekaligus seorang sastrawan. Tidak banyak orang multitalenta seperti beliau pada masa sekarang, tetapi jika mau ditelisik satu persatu Bapak Bangsa kita, maka karakter seperti itulah yang rata-rata merupakan para pendiri bangsa. Seseorang yang multitalenta, cinta bangsa dan negaranya, berintegritas, sekaligus para otodidaktus hebat.

Kisah hidupnya mungkin sudah banyak berserak di internet. Dua buku tentang beliau yang berjudul Ayah (Irfan Hamka) dan Buya HAMKA (Akmal Sjafri) adalah media pengenalanku tentang beliau dan prinsip-prinsip hidup yang beliau anut. Satu hal yang membekas padaku adalah betapa istiqomahnya beliau dalam keislaman merupakan warisan paling berharga beliau untuk bangsa ini, termasuk membedakan aliran Islam yang benar dan pluralisme agama yang selama ini didengung-dengungkan tetapi akan mengarahkan pada kekacauan kehidupan masyarakat. Tafsir Al Azhar sebagai karya terbesar beliau menunjukkan betapa dalamnya pemahaman beliau tentang Islam dan betapa jauh jarakku sebagai saat ini dengan muslim yang baik. Semoga semangat untuk belajar Islam dengan benar ini terus akan menggelora bukan sekedar semangat sesaat. Insyaallah.

Advertisements